Uncategorized

Never put the key to your happiness in somebody else’s pocket.

Sometime, i just feeling that it was really hard to live my live and maintain my happiness without not causing unhappiness to anyone else.

Uncategorized

Ke Pasar

Bang, temenin mama ke pasar yuk!

Sejak saya kuliah (atau SMA ya?), saya sudah jarang sekali mendengar kata itu. Padahal dulu Mama sering sekali ngajak saya ke pasar (atau saya yang minta ikut ya?). Pokoknya saya senang sekali setiap kali diajak ke pasar. Saya senang karena di pasar saya bisa melihat banyak hal. Salah satu yang paling menyenangkan adalah ketika mama mampir ke tukang ikan. Karena biasanya cuma tukang ikan aja yang barang jualannya itu sesuatu yang masih hidup. Biasanya ikan-ikan yang dijual masih dalam kondisi hidup dan ditaruh di dalam bak/kolam yang bahkan sering kali dipasangin pompa air untuk menjaga airnya terus tersirkulasi. Saya senang sekali karena di situ saya bisa megang-megang ikannya, hahaha. Entah kenapa saya suka sekali.

Hal menyenangkan lainnya adalah di pasar banyak jajanan tradisional yang enak-enak. Dulu waktu saya masih tinggal di Bekasi, saya tinggal di rumah dinas di Sekolah Dasar yang tepat di seberangnya adalah pasar. Wih, dan setiap kali ke pasar mama pasti membelikan saya banyak kue tradisional, beberapa yang paling saya suka adalah Kue Cucur, Kue Pancong, dan Kue Lopiiiiis (Waaaah, yang terakhir ini saya suka banget, dan baru nemuin lagi kue ini di Depok setelah bertahun-tahun ga pernah nemu lagi).

Hal lain yang saya rindukan saat pergi ke pasar adalah bawain belanjaannya mama, capek sih, tapi ga tau kenapa saya ngerasa keren aja kalo nemenin mama pergi ke pasar dan saya bantuin bawain barang belanjaannya. Siapa tau kan ada ibunya gebetan saya yang kebetulan ke pasar juga terus jadi mikir, wih ini anak kalo udah gede pasti jadi suami yang baik, aamiin, hahaha.

Pindah ke wilayah Bekasi yang lain, saya masih tetep sering nemenin mama pergi ke pasar. Kali ini lokasinya agak jauh, kalo dulu saya dan mama tinggal nyebrang jalan doang untuk sampe di pasar, kalo sekarang kami berdua harus naik sepeda dulu ngelewatin gang-gang kecil. Lebih seru sih, dan biasanya di dalam perjalan mama jadi sering mampir ke tukang kue langganan untuk membeli…..Kue Gemblong! Waktu itu keluarga saya tinggal dengan mengontrak di sebuah rumah kecil, dan di rumah itu ada kucing kampung, namanya Mpus (?) kalo ga salah, saya lupa. Nah si Mpus (anggaplah namanya emang itu) ini suka banget makan Kue Gemblong (Walah saya jadi inget banyak hal dari masa lalu nih, hahaha). Si Mpus ini juga suka nungguin Papa pulang kerja, kalo lagi ketemu biasanya si Mpus bakal ngikutin Papa yang baru sampe dari ujung gang rumah sampai ke Rumah. Biasanya kue gemblongnya itu ada dua macam, yang satu kue gemblong dari beras ketan putih, dan yang satu lagi dari beras ketan item, nah saya sih lebih suka yang dari beras ketan putih.

Kalo di pasar yang ini hal yang paling menyenangkan adalah banyak tukang ikan hias, nah kalo dulu kan saya megang-meganginnya ikan mas atau ikan lain yang emang buat di masak, kalo di pasar ini saya lebih suka ngeliatin ikan-ikan hias, ada ikan mas koki, ada ikan gupy, ikan cupang, ikan yang ekornya panjang kaya pedang, ikan mas yang kecil-kecil, dan banyak lagi saya lupa. Nah karena di pasar banyak tukang ikan hias inilah, saya dan papa saya mulai melihara ikan. Kebetulan di rumah ada akuarium warisan, entah dari siapa. Awalnya akuarium saya diisi sama ikan-ikan mas biasa, terus di masukin juga ikan mas koki, terus ikan gupi, terus ikan cupang, ikan berekor pedang, ikan sepat, sampe ikan-ikan cere yang biasa ada di got dan kepiting-kepiting kecil yang biasanya ada di kali depan gang rumah (kalo ini sih kerjaannya si Berry, teman kecil saya yang emang rada-rada).

Pindah ke Purwakarta, saya jadi kurang merasa tertarik untuk pergi ke pasar. Pasar di dekat rumah saya di Purwakarta kurang asik karena ga ada tukang ikannya dan jajanannya juga ga ada yang seenak jajanan di Bekasi. Selain itu pasarnya kecil jadi ga terlalu banyak yang bisa diliat. Yang berbeda dari pasar di Bekasi adalah lebih banyak orang yang saya/mama saya kenal yang kami temui di pasar, ya mungkin ini karena saya tinggal di Desa kecil yang isinya emang banyak saudara dari kakek saya sih.

Sekarang saya tinggal di Kelapa Dua, Depok. Kontrakan saya yang sekarang kebetulan ga begitu jauh dari pasar. Jadinya beberapa minggu sekali saya bisa pergi ke pasar untuk sekedar membeli bahan-bahan makanan. Bedanya, sekarang saya tidak lagi pergi ke pasar dengan mama, tapi dengan Nada atau dengan kakak perempuan saya. Karena terbiasa pergi ke pasar sama Mama yang emang udah biasa belanja di pasar, saya jadi suka geregetan sendiri kalo belanja sama Nada atau kakak, geregetan karena mereka berdua sama-sama kaya orang bingung kalo lagi di pasar, ga tau mau beli apa dan beli seberapa banyak, hahaha. Bedanya lagi, kalo dulu setelah pulang dari pasar tugas saya paling banter cuma ngegetokin kepala ikan lele terus lanjut nonton tv sambil nungguin makanan yang mama masak jadi, kalo sekarang setelah pulang dari pasar biasanya langsung dilanjutkan dengan masak bareng Nada atau kakak.