Uncategorized

I love you

I love you, until the poets run out of rhyme.

Advertisements
Uncategorized

Gultik

Dari dulu rasanya males banget kalo diajak makan Gultik, bukan apa-apa, setiap dengar nama Gultik yang ada di kepala saya adalah Gule Tikus, syit.

Tapi tadi malam akhirnya saya nyobain Gultik untuk pertama kalinya. Agak terpaksa sih karena udah lapar dan ngga ada yang bisa diajak makan bareng :(, jadi waktu ada temen kantor yang ngajak makan ke Gultik terpaksa saya iyain.

Biasanya setiap kali lewat gultik selalu ramai, tapi pas tadi saya sampai sana malah sepi. Sebenernya kurang cocok sih laper-laper gini makan ke gultik, porsinya itu lho kecil banget. Jadi si nasi + gulai sapi-nya dihidangkan dalam satu piring kecil dan nasinya cuma sekitar 1/2 lebih dikit dari ukuran piringnya, sedih. Mungkin butuh 3-4 porsi Gultik untuk bisa bikin perut kenyang.

Awalnya ragu ini daging sapi beneran atau bukan, tapi dengan harga 10 ribu per porsi dengan porsi yang mini, saya pikir agak masuk akal sih. Jadi tadi makannya ngga terlalu mikirin amat dagingnya beneran daging sapi apa daging tikus, hahaha. Beda sama kalo makan mie ayam pinggir jalan yang seporsi cuma 10-12 ribu, kadang suka saya ga makan irisan dagingnya.

Hah.

Kamu udah makan?

 

Uncategorized

Weird

God, can you skip the 6-10 pm for me? At least in the weekdays.

Please.

It was so hard to decide whether I should go home, take a break at the café, or just stay at the office till I realize that there is no one waiting for me.

Feels weird.